PERIKATAN DAN PERJANJIAN

perikatan mempunyai arti yang lebih luas dari perkataan “perjanjian”, sebab dalam perikatan diatur juga perihal hubungan hukum yang sama sekali tidak bersumber pada suatu persetujua atau perjanjian, yaitu perihal perikatan yang timbul dari perbuatan yang melanggar hukum dan perihal perkataan yang timbul dari pengurusan kepentingan orang lain yang tidak berdasarkan persetujuan. Adapun yang dimaksud dengan Perikatan adalah sauatu perhubungan hukum antara dua orang berdasarkan mana yang satu berhak menuntut hal dari pihak lain dan pihak lain berkewajiban untuk memenuhi tuntutan itu. Pihak yang berhak menuntut dinamakan pihak yang berpiutang atau “kreditur”, sedangkan pihak yang wajib memenuhi tuntutan dinamakan pihak berutang atau “debitur”. Adapun barang sesuatu yang dapat dituntut dinamakan “prestasi”, yang menuntut undang-undang dapat berupa :

1.    Menyerahkan suatu barang
2.    Melakukan suatu perbuatan
3.    Tidak melakukan suatu perbuatan

Macam-Macam Perikatan
Bentuk perikatan yang paling sederhana, ialah suatu perikatan yang masing-masing pihak hanya ada satu orang dan satu prestasi yang seketika juga dapat ditagih pembayarannya. Berikut beberapa macam perikatan sebagai berikut :

a.    Perikatan Bersyarat
Perikatan bersyarat ialah suatu perikatan yang digantungkan pada kejadian dikemudian hari, yang masih belum tentu akan atau tidak terjadi. Pertama mungkin untuk memperjanjikan, bahwa perikatan itu barulah akan lahir, apabila kejadian yang belum entu itu timbul. Suatu perjanjian yang demikian itu, menggantungkan adanya sutu perikatan pada suatu syarat yang menunda atau memepertangguhkan.

b.    Perikatana yang digantungkan pada suatu ketetapan waktu
Perikatan ini ialah perbedaan antara suatu syarat dengan suatu ketetapan waktu ialah yang pertama berupa suatu kejadian atau peristiwa yang belum tentu atau tidak akan terlaksana, sedangkan yang kedua adalah suatu hal yang pasti akan datang, meskipun belum dapat ditentukan kapan datangnya.

c.    Perikatan yang membolehkan memilih
Ini adalah suatu perikatan dimana terdapat dua atau lebih macam prestasi, sedangkan kepada siberhutang diserahkan yang mana ia akan lakukan. Misalnya, ia boleh memilih apakah ia akan memberikan kuda atau modilnya atau uang satu juta rupiah.

d.    Perikatan tanggung-menanggung
Suatu perikatan dimana beberapa orang bersama-sama sebagai pihak yang berhutang berhadapan dengan satu orang yang menghutangkan, atau sebaliknya. Beberapa orang sama-sama berhak menagih suatu piutang dari satu orang. Tetapi perikatan semacam yang belakangan ini, sedikit sekali terdapat dalam praktek.

e.    Perikatan yang dapat dibagi dan yang tidak dapat dibagi
Suatu perikatan dapat dibagi atau tidak, tergantung pada kemungkinan tidakanya membagi prestasi. Pada hakekatnya tergantung pula dari kehendak atau maksud kedua belah pihak yang membuat suatu perjanjian.

f.    Perikatan dengan penetapan hukuman
Untuk mencegah jangan sampai si berhutung dengan mudah saja melalaikan kewajibanya, dalam praktek banyak dipakai perjanjian dimana siberhutang dikenakan suatu hukuman, apabila ia tidak menepati kewajibanya.


PERJANJIAN
suatu Peristiwa dimana seorang berjanji kepada orang lain atau dimana dua orang itu saling berjanji untuk melaksanakan sesuatu hal. Dari peristiwa itulah, timbul suatu hubungan hukum antara dua orang itu yang dinamakan “Perikatan”. Perjanjian menerbitkan suatu perikatan antara dua orang yang membuatnya.

Syarat-Syarat Untuk Sahnya PerjanjianUntuk sahnya suatu perjanjian diperlukan empat syarat :
1.    Sepakat mereka yang mengikatkan dirinya
2.    Kecakapan untuk membuat suatu perjanjian
3.    Suatu hal tertentu
4.    Suatu sebab yang halal

Pembatalan Suatu PerjanjianDalam syarat-syarat untuk sahnya suatu perjanjian telah diterangkan bahwa, apabila suatu syarat objektif tidak terpenuhi, maka perjanjiannya adalah batal demi hukum. Dalam hal yang demikian maka secara yuridis dari semula tidak ada suatu pejanjian dan tidak ada suatu perikatan antara orang-orang yang bermaksud membuat perjanjian itu.

Saat Dan Lahirnya PerjanjianSuatu perjanjian dilahirkan pada detik tercapainya sepakat atau persetujuan antara kedua belah pihak mengenai hal-hal yang pokok dari apa yang menjadi objek perjanjian. Sepakat adalah suatu persesuaian paham dan kehendak antara dua pihak tersebut. apa yang menjadi kehendaki oleh pihak yang satu adalah juga yang dikehendaki ole pihak yang lainnya.

Pelaksanaan Suatu PerjanjianSuatu perjanjian adalah suatu peristiwa dimana seorang berjanji kepada orang lain, atau dimana dua orang saling berjanji untuk melaksanakan sesuatu. Menilik macam-macamnya hal yang dijanjiakn untuk dilaksanakan itu, perjanjian-perjanjian dibagi dalam tiga macam, yaitu :
1.    Perjanjian untuk memberikan menyerahkan suatu barang
2.    Perjanjian untuk berbuat sesuatu
3.    Perjanjian untuk tidak berbuat sesuatu

Hubungan antara Perikatan dengan Perjanjian.Perjanjian adalah sumber dari adanya Perikatan. Perjanjian merupakan sumber terpenting dari suatu Perikatan. Perikatan adalah suatu pengertian yang abstrak, sedangkan perjanjian adalah suatu hal yang konkret atau suatu peristiwa.

Comments

Popular posts from this blog

7 Perubahan Gaya Hidup untuk Membuat Anda Menjadi Pengusaha yang Lebih Baik

240 Model Gelang Emas Terbaru Yang Paling Populer

30 Model Perhiasan Emas Paling Baru Yang Lagi Trends